Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."
(Al-Baqarah : 155-156)

21 August 2009

My 'Drug' Collections

Saya tidaklah memiliki dadah. Cuma bahasa melayu menterjemahkan drug kepada dadah. Hakikatnya, kesemua dadah yang disalahgunakan itu jika tidak disalahgunakan, dadah adalah ubatan. Mungkin lebih baik drug diterjemahkan kepada 'bahan yang mengubah sistem badan'. Contohnya, morfin mengurangkan kesakitan yang amat sangat dan morfin biasa digunakan dalam rawatan. Penggunaan morfin secara berlebihan menyebabkan kesan-kesan sampingan yang tidak baik hingga boleh membawa maut.


Ok, drugs yang ada pada saya sekarang ada yang saya beli dan Huda beli. Dan sebahagian dari ubat-ubatan ini sebenarnya ditanya dalam final exam malangnya saya tidak ambil peduli, maka saya sedikit terkilan. (Lagi?)

Baru teringat, sistem hospital dan klinik di Mesir tidak seperti di Malaysia. Hatta di hospital universiti atau kerajaan sekalipun. Hospital dan klinik tidak akan menyediakan segala kelengkapan dan ubat-ubatan, tetapi pesakitlah yang perlu menyediakan semuanya, dari cannula dan syringe (picagari) hinggalah kepada saline solution (larutan garam?) dan glucose walaupun ketika melakukan pembedahan. Doktor hanya memberi senarai ubatan yang diperlukan. Alangkah! Namun mask, oksigen, dan peralatan lain yang hanya digunakan di hospital ada disediakan. Kerana itulah hospital di Mesir nampak lebih lapang dan kosong tidak seperti di Malaysia yang menyediakan segala-galanya. (sebab itu warga Mesir yang bekerja sebagai ahli farmasi itu kaya..)

Pos saya kali ini berkisar gambar-gambar dan sedikit penerangan. Menghabiskan limit gambar yang boleh letak dalam blogger sebenarnya.

prescription untuk saya ketika mengalami broncholitis; batuk teruk dan sakit ulu hati (gastric reflux)

vit. B12 ampules, prescription untuk migrain (Huda's)

titis telinga (nuqat/nu'at lil uzun); antiseptik (jangkitan) dan analgesik (tahan sakit)

Hyoscine ; parasympatholytic, decrease bowel movement in inflammation

with almost all medications ; broad spectrum antibiotics, treat the source of infections

for ulcers and controlling the pH (GIT), got oesophagitis before

guess what? Antimycotic, drug from Malaysia to treat fungus (kulat), got them on my head before, hu~

one of the Q's of Pharmacology Final-Written-Exam ; metoclopramide ampules, for treatment of migrain (Huda's)

other view (nampak cantik pulak, he he he) - metoclopramide

size of an ampule

panadol tu tradename acetaminophen/paracetamol kat Malaysia je tau!

ubat tahan sakit yang doktor klinik Syaima' (depan rumah saya) selalu bagi selain dari ubat cucuk..

memang antiasthamatic, complete set of drugs! (B-blocker, sympathomimetic and x tau apa..)
Doctor knows better, ubat ni salah beli.. (another one of Written Q's)

small ampule of epinephrine/adrenaline , My Oral Q's of Pharmacology..

3ml picagari (syringe), biasanya kena cucuk sendiri kalau tanak pegi klinik dan bayar LE1..

syringe 3 ml

vit C ; prevent flu (improve tissue development in any inflammation)

ubat sapu (memperbaiki pengaliran darah : hematoma)

untuk perut sebu, kawalan pH dan ulser (perut)

Inilah senarai ubat-ubatan yang ada pada saya. Untuk pinjaman dan pertanyaan dialu-alukan (especially nama ubat dalam arab 'ammi sebab kadang-kadang pharmacist pun tak 'arif dengan nama ubat dalam english), malah minta tolong cucukkan pun boleh (yang dekat otot je ye..). Tapi untuk prescription dan saranan ubat, mungkin lebih baik berjumpa dengan doktor sendiri, saya masih kekurangan pengetahuan dan pengalaman, takut tersalah bagi ubat..

(Huda lebih banyak simpanan ubat dari saya. Beberapa hari lepas, antibiotiknya sahaja mencecah 6 botol beserta picagari!)

..Wallahu'alam.. ...Read more

20 August 2009

Day One : Obstetrics and Gynaecology

Department of Obstetrics and Gynaecology (arabic : qism amradh an-nisa' wa at-tawleed). Ok.


Ini adalah jabatan pertama yang kami pergi untuk buat attachment. Itupun selepas mendapatkan surat dari kuliyah (arabic : gawaab). Itupun masih kurang tersusun dan kerani jabatan (arabic : sekretariat) masih tidak tahu bagaimana untuk menyusun attachment seperti yang kami mahu ditambah lagi kami freshly lepasan tahun 3 dan program attachment tidak pernah dilakukan secara formal di hospital (istilah lain yang sesuai mungkin tadrib soifi atau latihan musim panas). Begitulah urusan di Mesir, kali pertama atau hari pertama susahnya hanya Dia yang tahu. Selepas itu, andai sudah dikenali, semua urusan bergerak dengan mudah. Mencipta kesabaran betul.

Oleh itu, tiada apa yang hendak diceritakan. Attachment konon-kononnya itu bermula dengan seminar satu ubat yang mengurangkan congestion dalam salur darah bahagian pelvis. Terlupa tradenamenya. Kemudian berjalan sekitar wad kandungan luar biasa (betulkah panggilan ini?) (read : ectopic pregnancy) yang lengang kerana pesakitnya dilepaskan (read : discharge) lebih awal oleh doktor. Sedikit kecewa kerana terlepas 3 kelahiran normal. Hanya sempat memerhati tong sampah dan selipar yang dipenuhi dengan percikan darah. Terlupa mengambil sedikit gambar-gambar suasana itu dek kekecewaan itu.

Namun, sempat juga menjengah ke Wad Eclampsia, Wad Persediaan Bersalin dan Incubation Room (dilarang masuk atas bagi mengelakkan jangkitan pada bayi-bayi). Menariknya, di beberapa pintu sepanjang lorong menghala dewan kuliyah, terpampang ayat-ayat Quran berkaitan penciptaan manusia di dalam rahim. Antaranya;

هو الذي يصوركم في الأرحام كيف يشاء لا إله إلا هو العزيز الحكيم
"Dialah yang membentuk rupa kamu dalam rahim (ibu kamu) sebagaimana yang dikehendakiNya. Tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Yang Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana."
Ali-Imraan:6

Ada beberapa ayat lagi cuma saya benar-benar terlupa bahawa saya membawa kamera. InshaAllah saya akan letakkan gambarnya di sini andai saya ke jabatan ini lagi..

Attachment yang konon-konon ini hanya berakhir selepas zohor. Beberapa hari selepas itu, saya terbaca blog seorang senior dari Kaherah yang juga berattachment di hospital langsung menyedarkan saya bahawa attachment di wad ini memerlukan 2 perkara; sanggup bermalam berhari-hari di situ dan mempunyai basic internal medicine (at least 5th year..). Dari situ barulah dikenali lantas belajar banyak perkara dan menyaksikan pelbagai jenis kelahiran dan penyakit-penyakit wanita. Lain kali mungkin, inshaAllah..

Wehdah Amradh An-Nisa' - Pusat Sakit Puan

Qism Amradh An-Nisa' Wa At-Taulid (Wihdah Et-Taulid)
Jabatan Bersalin dan Sakit Puan (Pusat Kelahiran)


Oleh itu, saya telah mengenalpasti banyak perkara utama yang belum saya tahu dalam jabatan ini iaitu;

1. Masih tak pernah rasa menyambut kelahiran.
2. Masih tidak tahu simptom-simptom ibu akan bersalin.
3. Masih tidak tahu mengambil darah (IV).
4. Masih tidak pernah melihat pembedahan casserian.
5. Masih tidak pernah melihat bayi kembar dilahirkan.
6. Masih tidak tahu menguruskan bayi yang tidak cukup umur/mati.
7. Masih tidak tahu komplikasi yang sering dihadapi oleh ibu yang melahirkan anak.
8. Masih tidak tahu prosedur untuk ibu yang mengalami eclampsia.

Mungkin banyak lagi yang saya tidak tahu kerana masih belum berjinak dengan dunia klinikal. InshaAllah cerita ini menjadi semakin panjang apabila saya di tahun 6 nanti, InshaAllah.

Akan bersambung lagi di jabatan yang lain..

..Wallahu'alam..
...Read more

19 August 2009

When My Mum Advised Me..

Post kali ini khusus untuk ummi tersayang saya. Katanya dia rindu ingin mendengar khabar dari anak-anaknya yang tidak pulang ke Malaysia tahun ini. Ummi saya rindu, tapi katanya tak perlu pulang pun. Serangan H1N1 barangkali. Ada faktor-faktor lain juga yang tidak mengizinkan kami pulang ke Malaysia.



Hingga waktu saya menulis post ini, saya baru sahaja berdepan dengan satu peristiwa 'bergaduh dengan arab'. Ini adalah kali ketiga saya bertikam lidah (mungkin itu lebih sesuai) dengan bangsa ini. Biarpun bahasa arab saya masih tunggang terbalik, akhirnya, hasil tikam lidah ini memuaskan saya (walaupun ada sedikit rugi masa dan sebagainya). Kali pertama di kedai gambar, kedua dalam perjalanan pulang dari Kaherah dan ketiga di kedai jahit. Nasib baik belum ada yang kena penumbuk saya. Maafkan ye ummi, bangsa ini kurang beradab, kerja sambil lewa dan sentiasa mengambil peluang terhadap bangsa asing yang lain. Memalukan saudara sesama agama sahaja, mungkin kerana jumlah penduduknya hampir 80% Muslim, maka persaingan antara agama adalah kurang lalu tidak mementingkan kualiti barangan dan kerja. Plus, mereka terlalu bangga dengan bangsa sendiri hingga tidak tahu bahawa ada bangsa lain yang lebih bertamadun dari mereka. Benar, mereka memang bangsa yang hebat, tetapi kurang hebat untuk menghormati orang lain!

Credit to McDee, majalah Egypt Today sebenarnya, sesuai pula dengan isu itu..

Kehidupan sehari-sehari nampak semakin menyakitkan hati dengan masyarakat arab yang rata-rata memulakan kerja pada pukul 10 pagi dan berakhir pada 2 petang. Maka, pada jangkamasa itu, segala kerja dilonggokkan. Saya menjadi terlalu rimas, rasa tertekan, tambahan lagi cuaca yang sangat panas menyebabkan saya lebih rela berada di rumah. Di universiti, Bahagian Hal-Ehwal Pelajar sedang diperbaiki dan Timbalan Dekan pula menjadi Dekan, suasana kelam-kabut bertambah kompleks bilamana slip peperiksaan pula perlu diuruskan dengan kadar segera. Saya jatuh sakit hampir dua minggu!

Dalam tempoh itu, saya sebenarnya tertekan dalam diam. Sedar, tidak boleh tertekan kerana sistem imuniti akan berkurangan. Terus pasrah, tertekan maka sakit. Namun, mata masih tidak sempat menitiskan air mata dek kerana masa yang terlalu pantas dan kerja yang berterusan. Hinggalah saat ummi mula menegur saya di pingbox, saya tidak dapat menganjakkan diri dari laptop. Kelenjar air mata mula merembes dengan dasyat sekali hingga rentak diaphragm juga semakin pantas. Saya mula mengadu segala-galanya pada ummi. Tahu, saya tidak boleh merungut, tetapi kadangkala aduan menyebabkan saya menangis lantas beban rasa sedikit ringan.

Bicara maya bersama Ummi..

Tahu apa ummiku pesan?

Dunia itu penjara orang mu'min dan syurga orang kafir.
Perlu bersyukur banyak, syukur sifat mu'min.
Kerja-kerja Islam, mesti kena buat.
Kesakitan itu pembersihan, Allah nak bersihkan diri, bukankah sakit itu serpihan api neraka?

Bersabarlah..

Banyak lagi yang menyentuh hati hingga dilahirkan dalam tangisan, cuma archive dalam pingbox tak boleh save..

Masa-masa bersama ummi walaupun sekadar ym dan webcam sering menjadikan saya sedikit lega. Banyak perkara yang saya bincang dengan ummi. Kadangkala, ummi adu juga kerenah anak-anak di sekolah yang tidak mahu belajar dan perlukan perhatian. Kemudian, saya adu juga masalah saya berdepan dengan berbagai ragam manusia. Kedua-duanya adalah da'wah. Dan pasti, tugas itulah tugas besar dan penting. Ya, itulah perkara yang suka ummi ketengahkan dan segala perbincangan dengan ummi sering membuat saya sedar dan terbuka minda. Kerana itu ummi adalah insan rujukan terbaik saya dan saya suka merujuknya..he he he.

Dalam hati terdetik juga andaikata saya sudah bekerjaya, masihkah ada masa untuk saya dan ummi bersembang seperti masa-masa dulu? Bila saya sudah berumahtangga, sempatkah saya duduk di samping ummi meluahkan isi hati dan meminta pandangan? Bila saya mula mempunyai anak-anak, adakah saya sempat menjenguk ummi walau hanya dengan panggilan telefon atau pingbox lagi?

Sebak juga memikirkan masa depan, apatah lagi bakal bergelar doktor dalam tempoh 3 tahun lagi. Kesibukan yang tanpa batas. Namun, masa depan mungkin lebih canggih lagi, harapannya. Doktor tidak lagi sibuk dan perhubungan semakin mudah dan pantas. Mudahan begitulah..

Akhiran, jangan lupa, ini masih sebuah kehidupan, kita akan dipanggil kepada kematian pada bila-bila masa sahaja..

Rindu, saat-saat bersama Ummi Ayah..

Allah, panjangkan umur ummi dan ayahku dalam keberkatan, mereka mahu menjadi tetamuMu juga tahun depan, ya Allah, perkenankanlah!

Ramadhan Kareem buat ummi dan ayah di Malaysia. Semoga puasa ini ubat untuk bala H1N1.

Doakan untuk Maryam dan Maddin yang akan menghadapi PMR dan UPSR tidak lama lagi ye!

P/S: Ummi, una akan tulis lagi tentang attachment kat hospital. Sedang menulis draft. He he he. ...Read more