Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."
(Al-Baqarah : 155-156)

19 August 2009

When My Mum Advised Me..

Post kali ini khusus untuk ummi tersayang saya. Katanya dia rindu ingin mendengar khabar dari anak-anaknya yang tidak pulang ke Malaysia tahun ini. Ummi saya rindu, tapi katanya tak perlu pulang pun. Serangan H1N1 barangkali. Ada faktor-faktor lain juga yang tidak mengizinkan kami pulang ke Malaysia.



Hingga waktu saya menulis post ini, saya baru sahaja berdepan dengan satu peristiwa 'bergaduh dengan arab'. Ini adalah kali ketiga saya bertikam lidah (mungkin itu lebih sesuai) dengan bangsa ini. Biarpun bahasa arab saya masih tunggang terbalik, akhirnya, hasil tikam lidah ini memuaskan saya (walaupun ada sedikit rugi masa dan sebagainya). Kali pertama di kedai gambar, kedua dalam perjalanan pulang dari Kaherah dan ketiga di kedai jahit. Nasib baik belum ada yang kena penumbuk saya. Maafkan ye ummi, bangsa ini kurang beradab, kerja sambil lewa dan sentiasa mengambil peluang terhadap bangsa asing yang lain. Memalukan saudara sesama agama sahaja, mungkin kerana jumlah penduduknya hampir 80% Muslim, maka persaingan antara agama adalah kurang lalu tidak mementingkan kualiti barangan dan kerja. Plus, mereka terlalu bangga dengan bangsa sendiri hingga tidak tahu bahawa ada bangsa lain yang lebih bertamadun dari mereka. Benar, mereka memang bangsa yang hebat, tetapi kurang hebat untuk menghormati orang lain!

Credit to McDee, majalah Egypt Today sebenarnya, sesuai pula dengan isu itu..

Kehidupan sehari-sehari nampak semakin menyakitkan hati dengan masyarakat arab yang rata-rata memulakan kerja pada pukul 10 pagi dan berakhir pada 2 petang. Maka, pada jangkamasa itu, segala kerja dilonggokkan. Saya menjadi terlalu rimas, rasa tertekan, tambahan lagi cuaca yang sangat panas menyebabkan saya lebih rela berada di rumah. Di universiti, Bahagian Hal-Ehwal Pelajar sedang diperbaiki dan Timbalan Dekan pula menjadi Dekan, suasana kelam-kabut bertambah kompleks bilamana slip peperiksaan pula perlu diuruskan dengan kadar segera. Saya jatuh sakit hampir dua minggu!

Dalam tempoh itu, saya sebenarnya tertekan dalam diam. Sedar, tidak boleh tertekan kerana sistem imuniti akan berkurangan. Terus pasrah, tertekan maka sakit. Namun, mata masih tidak sempat menitiskan air mata dek kerana masa yang terlalu pantas dan kerja yang berterusan. Hinggalah saat ummi mula menegur saya di pingbox, saya tidak dapat menganjakkan diri dari laptop. Kelenjar air mata mula merembes dengan dasyat sekali hingga rentak diaphragm juga semakin pantas. Saya mula mengadu segala-galanya pada ummi. Tahu, saya tidak boleh merungut, tetapi kadangkala aduan menyebabkan saya menangis lantas beban rasa sedikit ringan.

Bicara maya bersama Ummi..

Tahu apa ummiku pesan?

Dunia itu penjara orang mu'min dan syurga orang kafir.
Perlu bersyukur banyak, syukur sifat mu'min.
Kerja-kerja Islam, mesti kena buat.
Kesakitan itu pembersihan, Allah nak bersihkan diri, bukankah sakit itu serpihan api neraka?

Bersabarlah..

Banyak lagi yang menyentuh hati hingga dilahirkan dalam tangisan, cuma archive dalam pingbox tak boleh save..

Masa-masa bersama ummi walaupun sekadar ym dan webcam sering menjadikan saya sedikit lega. Banyak perkara yang saya bincang dengan ummi. Kadangkala, ummi adu juga kerenah anak-anak di sekolah yang tidak mahu belajar dan perlukan perhatian. Kemudian, saya adu juga masalah saya berdepan dengan berbagai ragam manusia. Kedua-duanya adalah da'wah. Dan pasti, tugas itulah tugas besar dan penting. Ya, itulah perkara yang suka ummi ketengahkan dan segala perbincangan dengan ummi sering membuat saya sedar dan terbuka minda. Kerana itu ummi adalah insan rujukan terbaik saya dan saya suka merujuknya..he he he.

Dalam hati terdetik juga andaikata saya sudah bekerjaya, masihkah ada masa untuk saya dan ummi bersembang seperti masa-masa dulu? Bila saya sudah berumahtangga, sempatkah saya duduk di samping ummi meluahkan isi hati dan meminta pandangan? Bila saya mula mempunyai anak-anak, adakah saya sempat menjenguk ummi walau hanya dengan panggilan telefon atau pingbox lagi?

Sebak juga memikirkan masa depan, apatah lagi bakal bergelar doktor dalam tempoh 3 tahun lagi. Kesibukan yang tanpa batas. Namun, masa depan mungkin lebih canggih lagi, harapannya. Doktor tidak lagi sibuk dan perhubungan semakin mudah dan pantas. Mudahan begitulah..

Akhiran, jangan lupa, ini masih sebuah kehidupan, kita akan dipanggil kepada kematian pada bila-bila masa sahaja..

Rindu, saat-saat bersama Ummi Ayah..

Allah, panjangkan umur ummi dan ayahku dalam keberkatan, mereka mahu menjadi tetamuMu juga tahun depan, ya Allah, perkenankanlah!

Ramadhan Kareem buat ummi dan ayah di Malaysia. Semoga puasa ini ubat untuk bala H1N1.

Doakan untuk Maryam dan Maddin yang akan menghadapi PMR dan UPSR tidak lama lagi ye!

P/S: Ummi, una akan tulis lagi tentang attachment kat hospital. Sedang menulis draft. He he he.

2 responds:

hoodsunny said...

Ten...ten...tren... teng.. teng.. the 1st commentor had arrived :D

Hmm, byk sgt benda berlaku, cepat benar masa itu berlalu..

Adakah redha Allah yg kita kejar, adakah pahala dan perhatian Allah yg kita dapat?

Muhasabah skali :P

p/s: nk beli fannus, jom pi maktabah T-T

perfect's prop said...

doakan slalu 4 ma exam..
pmr just around the corner..
(corner?? iiiieeeetttt..boom!)
doakan 9A InsyaAllah!
ingat daku dlm doamu ya!