Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."
(Al-Baqarah : 155-156)

07 May 2012

The Senior Advices

Saya sangka sudah di tahun 6, saya tidak lagi dihujani dengan soalan-soalan yang mungkin jawapannya lebih mudah didapati dari bermacam jenis blog para junior yang lebih banyak menulis tentang pengajian Perubatan atau Pergigian di Mesir secara teknikal. Tetapi nampaknya sangkaan saya salah dan mungkin kerana taraf senior saya itu dipandang 'matang' apabila mengutarakan sebarang pandangan. Wallahu'alam. Yang utama perlu difahami, bukan semua senior itu matang ya ! Haha


Simply, 2 perkara yang saya paling benci tentang Mesir (berat menyebut tentang ini). Rokok dan Kullu Jidar Hammam (setiap dinding adalah tandas). Sengaja memberi sedikit perasa negatif untuk yang bakal berangkat ke Mesir setelah beberapa post saya agak berat sebelah dalam memuji Mesir. hehe

Mesir yang penuh dengan do'a

Recently, sejak Mesir kurang stabil selepas revolusi, hidup semakin agak susah bagi rakyat Mesir dan yang bermastautin di negara ini. Keinginan yang kuat, bekalan yang cukup dan ingin keluar dari zon selesa adalah pakej yang sangat baik untuk yang mahu menyambung pelajaran ke Mesir plus sabar yang keterlaluan. hehe Saya sendiri yang telah memasuki tahun ke 6 di Mesir pun masih belum terdidik dengan sabar sepenuhnya dan masih tidak sabar-sabar untuk menghabiskan tahun terakhir ini dengan cepat dek hanya kerana letih dan kecewa dengan segelintir masyarakatnya yang kurang beradab, tidak sistematik dan sangat tidak produktif. Bayangkan, urusan pejabat hanya bermula pada pukul 9 pagi (or fully operating at 10 am?) dan sebarang urusan selepas pukul 2 petang adalah tidak dilayan!

Ada yang bertanya saya tentang masalah bahasa. Ini sangat bergantung kepada setiap universiti samada mereka ada menyediakan kelas khas untuk pelajar Malaysia dalam English atau tidak. Sila ambil perhatian, Egyptian English tidak sama dengan mana-mana English yang wujud di dunia ini di mana 'p' menjadi 'b' dan 'learn' digunakan selain 'teach' untuk memaksudkan 'mengajar'. Namun, itu bukanlah masalah paling besar untuk memahami sesuatu pelajaran sementelah para pensyarahnya begitu bersemangat untuk mengajar dan menerangkan. Yang penting, kita yang sebagai pelajarnya kena rajin bertanya !

Saya tidak nafikan bahawa bahasa Arab bukanlah bahasa yang terpenting untuk faham dalam kuliah, malah beratus-ratus junior saya yang langsung tidak mempunyai basic Arabic masih mampu meneruskan pengajian hingga saat ini. Tambahan lagi, slang Arabnya lebih kepada bahasa 'Ammiyah yang lebih memerlukan pengalaman, minat dan berani mencuba untuk menjadi mahir dan fasih. Malah, ketika mengambil sheet atau case presentation juga dilakukan secara berkumpulan dengan syarat mesti ada salah seorang ahli kumpulan yang tahu berbahasa Arab.

Masalah bahasa bagi saya bukanlah masalah terbesar ketika belajar di Mesir. Tetapi bagi yang mempunyai basic dan minat terhadap bahasa ini seperti saya, saya dapati lebih banyak advantages dari sudut mengingat nota yang lebih ringkas dari sahabat-sahabat Arab yang lain, menjadikan urusan-urusan universiti lebih mudah, lebih rasa beradab dengan pesakit ketika mengambil history (tidaklah bertanya macam robot atau pelajar yang tidak mempunyai perasaan) juga ketika memberikan arahan kepada pesakit dalam physical examinations dan mengurangkan nervous ketika final clinical exam yang mana sheet perlu diambil secara perseorangan dan bukan berkumpulan.

Wallahu'alam. Saya akui, Mesir pernah terkenal sebagai sebuah negara kiblat ilmu, maka ramai yang masih berminat untuk ke Mesir walaupun keadaannya yang tidak begitu baik. Bukan sahaja kita belajar perubatan dengan teknologinya yang canggih (walaupun di Mesir hanya tertulis secara teori sahaja), namun kita belajar juga bagaimana menguruskan seorang pesakit yang kurang berkemampuan untuk membayar segala penggunaan teknologi itu. Maka, dari situlah saya belajar 3 perkara terbesar ; Jangan Berputus Asa, Be Creative dan Segalanya Tidak Mustahil Jika Kita Tetap Beriman.

Sekian dulu celoteh ringkas dari senior yang bakal menamatkan pengajian pada awal Januari tahun 2013 nanti. Sama-sama doakan ya ! Jangan lupa, perjalanan bidang perubatan ini sangat panjang, its a marathon. Fikirlah masak-masak tentang keputusan ini dan jangan lupa istikharah ! *senyum*

P/S: Sempat menulis di kala bakal menghadapi End Round Exam 3 Subjek tidak lama lagi. Tabiat yang masih belum dihilangkan sepenuhnya ! Astaghfirullah. Jangan lupa doakan yang terbaik untuk saya ya ! Sama-sama sentiasa saling mendoakan ya ! :)

2 responds:

hood@sunny said...

Salam wth

Ehem, rajin noo menulis la ni *wink2

^__^saja nk kacau sblm exam :P

syumul said...

salam

the 1st commenter pun, rajin noo mengomen post ni. hihi

rabbuna yusahhil
rabbuna yunajjah
rabbuna ma'ak insyaAllah :)