Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."
(Al-Baqarah : 155-156)

10 June 2011

Manusia Tanpa Dosa

Esok adalah minggu ketiga saya berada dalam round Neuropsychiatry. Salah satu subjek Special Internal Medicine. Tiada apa yang menarik untuk dikongsikan walaupun sebenarnya subjek ini terlalu menarik bagi saya. Ya, manusia kan 'separuh' subjektif? *grin*


Hari terakhir minggu lepas berdepan dengan kes mania. Ini bukan kali pertama saya berhadapan dengan pesakit psychiatry. Pertama di Hospital Baling, mania juga, kanak-kanak perempuan dalam lingkungan 12 tahun. Kedua di hospital yang sama, lelaki dewasa tetapi saya tidak tahu dia didiagnosa sebagai apa. Dilihat dari luar mungkin depression dan mungkin juga Schizophrenia. Ketiga di Hospital Kuala Lumpur, lelaki dewasa, depression.

Kadang-kadang ada luahan perasaan yang perlu didengari. Sebelum semuanya terlambat.

Kalau round Kanak-kanak atau Pediatrics tempoh hari saya bertemu kanak-kanak dan bayi comel yang kesian, di round terkini saya bertemu dengan orang dewasa yang kesian. Mereka sakit. Tetapi mereka masih mempunyai hak-hak yang perlu dipenuhi. Hak-hak untuk disayangi, diberi sokongan setiap masa dan dilindungi. Malah mereka ada hak untuk tidak dipergunakan, tidak menjadi bahan ketawa dan tidak diseksa sepertimana pesakit-pesakit lain.

Sekadar berkongsi satu hadis,

: رفع القلم عن ثلاثة
عن المجنون المغلوب على عقله حتى يبرأ
و عن النائم حتى يستيقظ
و عن الصبى حتى يحتلم 

"Ada tiga golongan manusia yang telah diangkat pena darinya (tidak diberi beban syari'at) yaitu; orang yang gila sampai dia sembuh, orang yang tidur sampai dia terjaga, dan anak kecil sampai dia baligh." 
(HR. Abu Daud dan lainnya, hadits shahih)

Mereka adalah golongan menarik seperti kata-kata Dr. Rehab pada kelas terakhir, "Manic patients are infectious". Walaupun sebenarnya penat melayan pesakit yang bertenaga ini, tetapi sekurang-kurangnya, hati  menjadi riang dan gembira dek melihat mereka. Bukankah hati gembira dan hidup yang seronok (tanpa dosa dan keseronokan yang membawa padah) meningkatkan sistem imuniti?

They are unique people who are physically-totally healthy but just mentally and psychologically unfit to perform their functions as a human!

Mereka masih gembira tetapi mereka sebenarnya sakit. Mereka menderita kesakitan jiwa yang sukar difahami sebab dan puncanya. Malah tiada rawatan yang dapat menyembuhkannya secara penuh. Kita yang berlonggokan tanggungjawab ini masih juga mengeluh dengan kehidupan sedang kita sihat dengan rezeki yang melimpah-ruah dalam pelbagai bentuk. Maka, nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

Dalam kita sibuk dengan kehidupan ini, sebenarnya penyakit jiwa atau mental ini semakin menular dalam masyarakat dan bakal menjadi penyakit nombor 1 dunia pada masa akan datang. Adakah dunia kini dipenuhi dengan tekanan yang keterlaluan disamping lebih banyak kemudahan tercipta? Atau adakah kita salah memberi harapan dan akhirnya kecewa kerana ada usaha yang tidak berhasil? Atau kita sebenarnya salah mengambil cara dan jalan hidup yang merawat penyakit ini? Atau adakah kita salah mentafsir dan melihat dunia?

Wallahu'alam. Post kali ini lebih banyak memberi ruang untuk mengkoreksi diri. Penyakit otak dan saraf terlalu misteri kerana minda dan jiwa adalah kelebihan manusia yang mengatasi haiwan. Terkagum dengan ciptaanNya. Betapa diri ini sepenuhnya di tangan Dia..

8 responds:

Anonymous said...

kuna..doc tu nama rehab jgk ke..
patient tu pn nama rehab jgk..
xD -iman- <3

syumul said...

updated!!

yes yes, huhu walaupun tak sempat bace :)

sama2 doa ya kak una

Husna Sani said...

@iman :

a ah la. silap2. nama doc Dr. Reham. nama patient Rehab. ops, sorry, hehe.

@syumul :

doa selalu. semoga yang terbaik untuk antunna dan antunna redha dengannya..

Abdul Haliim MRARSRS said...

salam
pembetulan ttg ejaan hadis tu...al-qolam...alif lam qof lam mim ..wa bass...

Husna Sani said...

@abdul haliim

owh, ye, baru perasan. syukran atas perhatian! :)

Abdul Haliim MRARSRS said...

afwan...ana tengok kamus pulak pastu...ternyata qolam itu juga bermakna perlaksanaan arahan...bukan semata2 pena yg menulis tersebut..

ken karin said...

bez la blog sis!
sy try nk follow,,but x de button follow??
sad D:

Husna Sani said...

@abdul haliim

yep. dalam terjemahan di atas tu dah letakkan dalam kurungan. noted the real meaning.

@ken karin

alhamdulillah. i used to put the Blogger bar at the uppermost part of my blog. sorry, sye x letak spesific follower-button. i just want everyone makes an effort to bookmark my blog. hehe my pleasure to receive you as my follower. thanx! :)