Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."
(Al-Baqarah : 155-156)

03 June 2011

Do'a Sang Peminta Sedekah

Sejak kebelakangan ini kerap mendengar respon ini :


"Kamu tak rasa apa yang saya rasa sekarang. Kamu tak berada dalam keadaan saya!"

Terutamanya apabila ditegur tentang couple, meniru dalam peperiksaan, mencuri, atau apa sahaja kesalahan yang dilakukan oleh manusia pelbagai jenis.

Dan baru-baru ini, istilah yang mempunyai maksud yang sama juga digunakan dalam Mental Examination (abstract and concrete thinking) untuk pesakit mental (psychiatric patient) :

 الإيد في المياه مش زي الإيد في النار

atau dalam Bahasa Inggerisnya (lebih kurang maksudnya) : You are not in my shoes!

Baru-baru ini, ditambah lagi dengan keadaan Mesir yang kurang stabil, peminta sedekah dan penjaja bersepah-sepah di sekitar hospital Universiti Tanta. Ketiadaan polis untuk menghalang urusan mereka menyebabkan aktiviti mereka berleluasa. Yang menjadi 'mangsa' para peminta sedekah ini ialah pelajar-pelajar Malaysia dan tentunya saya dengan kata-kata, "Hagah Lillah" atau "Sa'iduuni" atau "Ana Maridh, Mihtag 'Ala El-'Elag" dan macam-macam lagi.

Kadang-kadang dihulurkan segenih dua.
Kadang-kadang kalau pulang dari mat'am (dewan makan) dapat sekotak jus dan sebiji limau, dihulurkan antara kedua itu.
Kemudian dibalas dengan do'a yang menarik hati seperti, "Rabbina Yuwaffaqku" atau "Rabbina Yunaggahku" atau "Rabbina Yiftah Qalbik".

Kadang-kadang kalau tiada duit pecah, hanya berlalu dengan ucapan, "Allahu Yusallimik". Lantas, mereka hanya berlalu pergi tanpa do'a-do'a.

Kadang-kadang kalau tengah bad mood, berlalu sahaja menepis tangan-tangan yang seolah-olah memaksa kita memberikan sesuatu.

Salah siapa sebenarnya?

Kita tidak pernah berada dalam keadaan mereka. Tidak pernah merasai kesusahan dan kepayahan hidup mereka. Tidak pernah berfikir bahawa berapa genihlah yang mereka dapat sehari demi sekeping 'isy.

Kadang-kadang terfikir, andaikata saya pergi mendekati mereka dan menyuruh mereka mencari upah dengan bekerja (kerana kebanyakannya masih ada tubuh yang sihat dan kuat), kemungkinan saya akan dibalas dengan kata-kata di atas. "Awak tak tahu keadaan saya. Awak tidak merasai betapa susahnya hidup kais pagi makan pagi seperti saya!".

Saya pasti terkedu. Saya juga kadang-kadang mengeluarkan alasan yang sama.

Mereka hidup di negara diktator. Mereka tidak punya peluang untuk ke universiti. Mereka tidak punya rumah. Keperluan mereka tidak pernah cukup. Mereka tidak punya segala yang saya punyai. Mereka tidak sama dengan saya. Kemudian, saya menyuruh mereka mencari upah bekerja pula?

Yeah, I'm not in your shoes.

Lantas, apa yang perlu saya lakukan?

Diam dan terus berlalu? Diam dan menghulurkan apa yang ada? Membiarkan sahaja mereka memaksa orang lain memberikan duit atau apa saja kepada mereka? Biarkan dan biarkan? Itu tanda saya memahami mereka? Atau saya perlu merasai apa yang mereka rasai itu agar saya sedar saya tidak patut menyuruh mereka bekerja dengan usaha sendiri?

Apa jawapan yang perlu saya ucapkan sebenarnya? Saya tidak mahu hidup seperti mereka dan saya tidak mahu mereka terus hidup sebegitu tanpa sebarang kemajuan diri. Manusia sifatnya membangun dan meningkat. Mereka juga manusia. Mereka boleh berubah!

Tolonglah. Bukankah kamu ada tenaga dan tidak kudung? Kamu boleh dapat upah dengan hanya bekerja buruh. Biar sedikit, andai dikumpul akan menjadi banyak. Kalau mahu duit berganda, berniagalah secara kecil-kecilan. Yang penting, lakukan perubahan! Berfikirlah untuk melakukan perubahan! Kamu hanya memerlukan kemahuan dan usaha yang kuat!

Hanya do'a untuk orang lain yang memberimu hanya segenih dua tidak akan merubah apa-apa melainkan lebih banyak motivasi untuk orang yang telah berduit itu!

Sebenarnya, respon ini tidak lebih hanya untuk menjustifikasikan kesalahan atau kelemahan yang kita lakukan. Kita tidak mahu berubah. Kita tidak cuba untuk berubah. Kita mempunyai sebab-sebab (yang kita rasa cukup kuat) yang membuatkan kita layak untuk melakukan kesalahan itu. Kita hakikatnya selalu begitu.

Kita sebenarnya lebih cenderung bersikap selesa. Selesa dengan kesenangan. Selesa dengan hawa nafsu. Sukar menerima teguran. Sentiasa mencari alasan. Susah membuat perubahan. Maka keluarlah ayat berharga yang mampu mematahkan hujah-hujah orang yang menegur kita. Lalu kita terus merasa senang dengan keadaan semasa dan berada di titik yang sama.

Teringat kata-kata hukama':
The people who accept criticism are the ones who are genuinely interested in self improvement.
Jika mahukan perubahan hidup, berjuanglah. Berjuang dan hidup susah. Lakukan perubahan. Tidak perlu memberikan alasan seolah-olah kita lebih mengetahui keadaan diri kita dari orang lain. Allah lebih mengetahui yang terbaik untuk diri kita. Dia tidak akan menguji seseorang dengan apa yang tidak mampu dia hadapi. Jangan sombong kerana alasan itu hanya sepotong ayat kemalasan dari orang yang lemah dan tidak mahu berubah. Juga satu diagnosis untuk penyakit tidak dapat menerima kritikan dengan baik.

Inilah panjang lebarnya ayat-ayat untuk Si Pengucap ayat "You're not in my shoes."

Untuk Si Penerima, bersabarlah. Si Pengucap adalah sumber pencetus ilham-ilham dan pelbagai cara baru untuk terus diajak. Dia masih belum sedar dan kamu tidak perlu menjadi seperti dia dan hanya diam. Teruskan usaha kerana kadang-kadang kita masih belum terjumpa jalan terbaik agar dia keluar dari kesalahan dan kelemahannya yang lama. Dan mungkin ada kesalahan dari kita juga. Si Penerima mungkin pernah suatu ketika mengucapkan ayat yang sama seperti Si Pengucap.

Dan akhirnya, kedua-dua saranan adalah untuk diri saya. Mungkin untuk manusia lain juga, tetapi tangan yang menulis lebih dekat dengan mata yang melihat. Semoga do'a-do'a Sang Peminta Sedekah di sekitar Universiti Tanta dan hospitalnya diterima Allah S.W.T. Semoga kehidupan mereka berubah dengan adanya manusia-manusia yang memotong rantaian penyebaran alasan 'tangan air dan tangan api ini'. Semoga yang terbaik untuk Mesir. Semoga yang terbaik untuk orang-orang beriman dan bertaqwa di seluruh pelusuk dunia!

Ameen. Wallahu'alam bissowab.

P/S: Penat kan dengan dunia? Bilakan tiba masanya saya mengikut jejak langkah Allahyarhamah Jannah?

4 responds:

hood@sunny said...

Waaah, lama x update ^__^

Kalau x menghulur, xdpt doanya
Kalau x menadah xkn dpt imbalannya
Hakikatnya semua perlu kepada usaha
Ud3uuni Astajiblakum pun perlu kpd usaha lain juga!

.::: mr IQ :::. said...

perkongsian yg menarik... pemikiran berfikrah...

"You're not in my shoes." :)

ummu5nur said...

tgn yg d atas lebih baik dr tgn yg d bwh..
tu la jwpnnya, tepuk dada tanya iman..

syumul said...

aah, penat

:), update jugak