Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."
(Al-Baqarah : 155-156)

30 March 2011

After A While

Masa berlalu terlalu pantas kebelakangan ini dan boleh dijadikan alasan untuk menangguhkan update blog. Tetapi kesan sampingannya ialah banyak perkara seronok dan menarik tidak dapat dikongsi di sini. Mungkin bila ada tablet nanti (doa!) lebih mudah untuk selalu meng'update' blog dengan lebih kerap. Ok, alasan yang tak berkesudahan!


Briefly, it's been awhile after everything happens. Revolusi Mesir. Mencari cinta di Syria dan Jordan. Menunaikan umrah tanpa disangka-sangka. Pulang ke Malaysia tanpa dirancang. Kembali ke Mesir Baru bagi meneruskan rutin harian. Semuanya mengambil masa hampir 2 bulan mengembara. Kadang-kadang perancangan Allah adalah yang terbaik dan penuh hikmah dan hanya disedari ketika sudah melaluinya. Teringat ketika perasaaan penuh dilema untuk pulang ke Malaysia atau hanya ke Mesir ketika di Jordan. Mood spoiler betul!

Boarding pass sepanjang kembara

Giliran ke 8007 untuk pulang ke Malaysia.
Agar menjadi doa untuk menunaikan haji pula!

Sepanjang tempoh 2 bulan itu, sebenarnya banyak yang saya pelajari. Lebih-lebih lagi ketika di SyriaJordan, saya lebih banyak menonton Al-Jazeera untuk mengetahui perkembangan Mesir dan negara-negara Arab sekitarnya (rumah di Mesir kurang menonton kerana tiada TV). Pada waktu itulah saya sedar betapa dunia sangat memerlukan pemimpin yang benar-benar komited dengan Islam. Betapa dunia miskin dengan pemimpin-pemimpin seperti Khulafa' Ar-Rasyidin bahkan mandul untuk melahirkan Sultan sehebat Muhammad Al-Fateh. Hati saya menangis ketika menziarahi Dhorih Imam Nawawi dan Maqam Khalifah Umar Abdul Aziz seolah-olah mahu meminta agar mereka bangun dari persemadian dan kembali memandu dunia dari menuju kehancuran! Mungkin kerana umat hari ini masih belum benar-benar menerima, mengamalkan dan percaya dengan kehebatan Islam sepertimana yang pernah dilakukan oleh umat Islam pada zaman khalifah-khalifah terdahulu. Itu baru proses menerima, mengamalkan dan percaya. Belum lagi diproses untuk menjadi manusia-manusia hebat!

Tempat persemadian Khalifah Umawi yang adil, Umar Bin Abdul 'Aziz
Ya. Itu adalah hikmah terbesar yang berjaya saya kutip dalam perjalanan kali ini. Lihatlah apa yang berlaku kepada negara-negara dunia (terutamanya negara-negara Arab) tanpa pemimpin yang disebutkan di atas. Pecah amanah, jurang taraf hidup meningkat, masalah sosial berlarutan dan entah apa lagi perkara-perkara zalim berlaku. Inilah realiti. Inilah kesakitan rakyat yang sebenar dan saya hakikatnya masih belum berbuat apa-apa. Astaghfirullah!

Mungkin perjalanan kali ini dianggap menyeronokkan tambah lagi apabila dapat menunaikan umrah free of chrage, tetapi hikmah kali ini benar-benar mengubah cara saya berfikir. Saya mula membina kepercayaan betapa perjalanan merentasi negara bukan sahaja membuatkan kita lebih banyak bersyukur, tetapi juga kita diuji bagaimana untuk merendah diri dan mengurangkan rasa riya' dan bangga diri. Saya juga percaya dengan kembara bersama-sama rakan-rakan saya membuatkan saya lebih mengenali sifat dan sikap sebenar sahabat-sahabat sekembara dan widening the networks dengan menziarah sahabat-sahabat yang jauh. Mungkin bagi sesetengah orang hikmah ini adalah perkara biasa yang sudah biasa didengari tetapi percayalah dan mengembaralah kerana dengan itu kita lebih terkesan dengan hikmah-hikmah yang biasa. Dan barangkali akan menambah lebih banyak hikmah lagi yang saya sendiri tidak temui?

Tertampal di mana-mana. Katanya, satu darah, satu jiwa. Satu juga..

Akhirnya, misi pencarian hikmah masih diteruskan. Mesir kini dalam proses mengadaptasi dirinya menghadapi kesan revolusi yang dijayakan oleh rakyatnya sendiri. Mungkin masih belum ada perubahan yang drastik, tetapi apa yang saya perhatikan, kejatuhan Presidennya membina jatidiri yang tersendiri dalam jiwa setiap rakyatnya. Jiwa yang penuh perasaan bebas, penuh harapan dan mahu melakukan yang terbaik tanpa memikirkan kepentingan diri. Satu perubahan abstrak yang tidak mampu dilihat oleh mata fizikal. Jangan memandang rendah Mesir yang seolah-olah tiada perubahan infrastruktur negaranya atau sikap rakyatnya tetapi sedarlah, mengubah dan memimpin sebuah negara yang telah musnah memerlukan proses yang panjang serta perancangan yang benar-benar tersusun. Dan inilah yang cuba dilaksanakan oleh organisasi terbesar dan paling berpengaruh di Mesir yang juga terkenal dengan organisasi yang paling tersusun; Al-Ikhwan Al-Muslimin. Saya sebagai mahasiswa di salah satu universitinya hanya mampu berdoa agar Mesir benar-benar menuju kearah negara yang lebih baik serta berharap agar Malaysia mengambil pengajaran dari sejarah terbaru Mesir ini..

Yang mengharamkannya telah dijatuhkan dan kini mereka bebas memilih

Pulang ke Mesir dengan MAS. Duit rakyat Malaysia yang perlu diinsafi

Inilah saya selepas beberapa ketika. Selepas sudah hampir 20 hari berada di Mesir Baru bagi meneruskan rutin 6 hari seminggu ke kuliah, berhempas-pulas memahami bahasa pesakit untuk mengambil kes, melawan perasaan mengantuk yang 90% nya lebih berkaitan dengan psikologi, kembali bersembang dengan makcik dan nenek untuk urusan perumahan serta cuba melakukan sedikit perubahan diri biarpun tidak begitu memberi kesan yang besar pada masyakarat hari ini. Yang semuanya lebih cenderung saya catatkan secara maya di twitter. Namun, dari sehari ke sehari, pelajaran semakin menarik (walaupun dari ke hari rasa semakin banyak tak tahu..) sehingga tidak sabar rasanya untuk menerima pesakit pertama yang sepenuhnya saya uruskan! *grin*

Full General Internal Medicine Schedule for Malaysian Students

Internal Medicine Hospital of Tanta University
BHT - Bed to Head Ticket - Simple Egyptian People
Terakhirnya, saya berjaya duduk di hadapan laptop dan menulis satu post dengan agak panjang secara hampir spontan sedang kuiz Rheumatoid Arthritis dan Systemic Lupus Erythematosus akan diadakan esok. Dengan penuh harapan ia menjadi salah satu do'a agar saya dapat meneruskan pengajian saya dengan baik, dapat graduate dengan sempurna dan agar hari-hari saya nanti sentiasa dimudahkan dipandu oleh Allah S.W.T. Sepertimana do'a sehari-hari pesakit di Mustasyfa Batnah Gamaah Tanta dan jiwa-jiwa seluruh rakyat Mesir Baru..

Ameen. Wallahu'alam.

P/S : Ada sesuatu yang seronok dan istimewa pada tahun ini tentang diri saya. *senyum sorang2*

5 responds:

hood@sunny said...

amboih~ apa tu yg istimewa sgt?

bila plak pi pukui gambaq time round? Xperasan pon!

Pkai D5000 ke?

Husna Sani said...

hehe.

mna ada. pakai SE S500i ja. siap bunyik lg, x dengaq ka?

adalah. tunggu la sesuatu yg istimewa itu. takkan x tau kot.. *grin*

adeqs comeyll said...

nk thu jgk yg seronok dan istimewa itu~~huhu *sebok jer*

Nurul said...

pewwwwiiitttttttt~

apakah yg istimewa tu~~~~~~~~~

org tuuuuuuu~~~~~~

;)

Husna Sani said...

just simply that Huda n my birthdate on Blessed Day; Jumaah~~

:)