Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."
(Al-Baqarah : 155-156)

10 January 2010

Saya Segan, Kenapa?

Nak tahu tak seorang manusia yang membuatkan saya sangat malu dan segan dengan diri saya sendiri? Selain ummi dan ayah saya yang sedia membuatkan saya sentiasa segan, wanita tabah yang saya kenali ini juga berjaya menundukkan keegoan dan kurang sabar saya. Walaupun hanya beberapa minggu mengenali wanita ini, saya rasa begitu dekat dengannya seolah-olah telah lama berkenalan. Tambah lagi beliau memang salah seorang kenalan lama ummi saya yang saya panggil Makcik Hazizah.




dia manusia ajaib

Saat saya menulis post kali ini, saya benar-benar menangis. Ditambah lagi telinga saya yang disogok dengan lagu edCoustic - Sendiri Menyepi promosi Iman, perasaan bertambah sayu. Saya mula mengenali makcik ketika saya ke MATRI cuti 3 bulan pada akhir tahun 2 lepas pada asalnya atas ajakan sahibah saya, Nazihah untuk menemani makcik bersiar-siar dengan Wiranya. Tak silap saya pada waktu itu bulan Ramadhan. Lazimnya petang-petang di MATRI sebelum berbuka kalau saya tidak menyibuk dengan tazkirah di atas surau MATRI atau menghidang juadah berbuka untuk iftor jamaie, saya akan mencari sahibah-sahibah lain yang turut menghabiskan cuti mereka di sana (biasanya Nazihah, Nawwar atau Habibah Suhaimi) yang memang memandu ke sana ke mari untuk turut 'merayap'. Yelah, saya yang tidak sempat mengambil lesen kereta ini hanya tahu menumpang sahaja...

Makcik sebenarnya menghidap Complex Parkinson, kesan dari kemalangan hampir 10 tahun lepas jika saya tak silap. Parkinson yang secara ringkasnya disebabkan oleh kekurangan neurotransmitter dopamin atau terlebih acetylcholine dalam basal ganglia seterusnya dimanifestasikan dalam bentuk tiada kawalan beberapa tindakan luar kawalan (loss of involuntary movement). Parkinson makcik bukan bersama tremors ketika tidak bergerak seperti Parkinson biasa. Ia Complex, tiada tremors, tidak dapat memulakan pergerakan, sejurus bergerak tidak dapat berhenti pada tempat yang tepat dan tiada ekspresi muka. Tetapi bukan itu yang ingin saya panjangkan di sini. Ada sesuatu yang istimewa (yang membuatkan saya segan) pada makcik..

Benar, setiap petang itu, Nazihah akan bergilir-gilir dengan Habibah Suhaimi untuk membawa makcik bersiar-siar dari Kampung Sungai Mati hingga ke hujung Perlis di Kampung Sanglang (jika saya tak silap) dan kadang-kadang melajak ke Arau. Sudahlah segan dengan dua sahibah saya yang penuh dedikasi ini, saya bertambah-tambah segan dengan makcik yang sepanjang perjalanan petang itu tiada perbualan kosong malah penuh dengan tazkirah dan peringatan (saya hanya sekadar berkongsi Surah Maryam..). Kata-kata makcik pula seringkali menyentuh hati saya biarpun banyak dituju pada makcik sendiri. Aduh, benar-benar teringat saat-saat itu.

Keduanya, saya mengagumi kesabaran pakcik yang sentiasa memastikan makcik dalam keadaan baik. Pakciklah yang membantu makcik bangun, pakai baju, masuk ke kereta juga ke hospital untuk rawatan. Hingga saat saya akan pulang ke Baling semula yang memerlukan saya untuk ke Stesen Bas Alor Setar, saya dihantar oleh pasangan hebat ini directly dari Perlis! Pada mulanya saya menolak kerana perjalanannya agak jauh (hampir 1 jam) namun kata makcik,"Makcik jeles tengok anak-anak dapat bergerak ke sana ke mari carik pahala buat kerja-kerja dakwah. Yang makcik ada cuma kereta Wira ni je. Makcik pun nak dapat pahala dengan hantar Una dan Uda ke stesen ni.." Allah, adakah saya sekuat itu?

Waktu itu, saya hanya tahu sedikit tentang Parkinson. Belum tahu tentang rawatannya. Belum tahu tentang pengurusannya. Waktu itu saya rasa diri saya seolah-olah tidak berguna. Sudahlah tidak tahu memandu kereta, bila ditanya tentang prognosis penyakit ini, saya benar-benar tidak tahu. Teringat azam yang dicipta ketika itu. Mahu study perubatan dengan baik. Mahu study saraf dengan baik. Mahu berusaha mengembalikan kerosakan saraf bagi insan-insan sebaik makcik..

Dalam tempoh itu juga, makcik mengajar saya betapa pentingnya menghargai segala nikmat sihat yang dikurniakan oleh Allah. Sesungguhnya tanpa kesihatan, segala kerja tidak dapat diselesaikan. Tambah lagi bila tidak dapat bergerak secara normal secara tiba-tiba. Bayangkan kita di tempat yang sama. Betapa sengsaranya menahan perasaan terlalu ingin bergerak seperti manusia normal sedangkan badan tidak mampu untuk semua itu!! Allah, sesungguhnya penyakit saraf terlalu kritikal kerana saraf adalah punca arahan untuk segala pergerakan badan. Andai rosak, tidak boleh dikembalikan semula. Andai rosak saraf, rosak juga yang lain kerana tidak berfungsi atas arahan..

Allah, andai Engkau tarik nikmat sihat ini dariku, adakah aku masih beriman dengan janji-janjiMu bahawa kasih sayangMu tidak akan terputus? Adakah aku masih terus sabar dan redha bahawa Engkaulah yang berhak terhadap seluruh tubuhku yang Engkau mampu mengambilnya pada bila-bila masa sahaja? Adakah aku terpilih menjadi hambaMu yang masih menggunakan sisa-sisa sihatku untuk ibadah padaMu sepertimana terpilihnya Nabi Ayub dalam ujian kesihatan ini?

Saya masih segan dengan makcik kerana sekarang saya masih sihat, namun tidak berkorban menggunakan kesihatan ini secara maksimum hanya untuk 'ubudiah padaNya..

..Wallahu'alam..

P/S: Baru-baru ini saya dapat berita makcik ditahan di hospital. Tolong doakan insan hebat ini ya!

5 responds:

sinar_islami said...

salam kak una...
sebak...
ana pun Allah izin dpt jumpa makcik blk aritu...
first tym jumpa...
tapi tym tu makcik terbaring...
tapi subhanallah..kalam2 dia mmg menyentuh hati...
Moga Allah berkati usia makcik

hood@sunny said...

huhu T-T
mmg sebak teringatkan mcik
berapa byk masa yg telah di bazirkan??

VioletOrchid said...

kadang-kadang manusia ni
sering lupa bahawa
kita SEDANG sihat..
SEDANG cergas..
SEDANG berupaya..
bila terhilang yg SEDANG tu
baru kita sedar
bahawa semua itu TELAH berlalu.

syukran kak una atas pkongsian ni

syumul said...

salam

for the 1st time i saw her and the next times, it questions in my mind who is she? why there are too many person always surrounding her, wherever she go, whatever she do...

hamdulillah, memang Islam menggalakkan membantu mereka yg dalam kesusahan..

tapi, seperti ada sesuatu pada susuk tubuh itu... ada sesuatu yg berharga, dan saya tidak mengetahuinya

terima kasih kak una, akhirnya saya tahu...

still hoping, praying to know and to be with 'manusia-manusia hebat'...

moga Allah panjangkan umur mereka, mudahkan urusan mereka,

bekerja keraslah kita untuk menjadi sehebat mereka

teringat kata-kata seorang sahabat "apabila orang-orang kuat sudah tiada, kitalah pengganti mereka, kitalah yg perlu menjadi kuat"

~kita perlu menjadi sehebat mereka~

doakan kami sedang berperang di kancah peperiksaan..
rabbuna yusahhil 'ala kulli haal

PrinCess DiarieS said...

Allahuakbar!~