Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."
(Al-Baqarah : 155-156)

08 July 2009

Hikmah Matruh dan Siwa : Bukankah?

Sempat mahir 'Basic Knitting', puas!

Seriously. Seronok dengan istilah yang sebenar. Bukan seronok kerana memenuhi tuntutan hawa nafsu. Bukan juga seronok kerana memperolehi nikmat dunia. Bukan. Jika seronok berlandaskan kedua-duanya, maka ia bersifat sementara. Bahkan ia adalah seronok yang mengundang gelisah dan serba salah. Serba tak kena.

Bukankah dosa itu penyebab resah gelisah? Bukankah kebaikan itu pengubat duka lara?

Seronok bagi saya adalah sebuah ketenangan. Biarlah berpanas, biarlah bersusah-payah, biarlah berpenat-lelah, andai disitu ada ketenangan, maka itulah keseronokan yang sebenar. Ketenangan dalam susah payah melakukan kebaikan-kebaikan. Dan ketenangan sebenar itu hakikatnya milik orang-orang beriman..

Yup, seronok betul berjaulah ke Matruh dan Siwa. Alhamdulillah.



Subhanallah - Pantai 'Agibah - Syati' 'Agibah

Perjalanan mencari hikmah tidak semudah yang disangka. Tambah-tambah lagi bila saya terlalu kurang pengetahuan sejarah Mesir (tidak minat sebenarnya). Sejarahnya yang bermula dengan tamadun Firaun, kemudian dikuasai oleh Permaisuri Cleopatra dan seterusnya Alexander II Mecadonia (Yunani), France kemudian hampir-hampir ditakluk oleh Israel. Bukankah itu tandanya Mesir adalah salah satu negara yang diminati beberapa kuasa hanya kerana sejarah?

Maka perjalanan kali ini memerhati saya sebagai manusia yang kurang tahu sejarah dan tamadun manusia. Bukankah mereka yang tidak mengetahui sejarah akan mengulangi kesilapan lalu? Ya Allah.. Kembali sedar, bermusafir bukan hanya mencari hikmah, tetapi mencari perkara yang lebih halus dari itu; Mardhatillah.

Penginapan di Matruh dan perjalanan di sekitar Pantai Cleopatra menghidangkan pemandangan luar bandar Mesir yang indah dan jauh dari hiruk pikuk, serabut dan kekotoran bandar-bandar lain di Mesir. Hati sedikit tenang, sedikit teringatkan kampung halaman dan sedikit sedar bahawa tidak semua bahagian negara Mesir itu buruk. Malah masyarakat setempatnya lebih sopan dan lemah lembut, mungkin kerana mereka jauh dari orang lain dan kepadatan penduduk yang tidak tinggi. Mestilah, Matruh hanya dihuni untuk tujuan pelancongan dan perniagaan.

Terimalah, keindahan Matruh dengan Pantai Cleopatranya dan gambar-gambar di sekitar Suuq Libya..

Tugu Cleopatra - Syati' Cleopatra
Sekitar Laut Tujuh Warna - 'Agibah

Kesempatan yang hanya sesekali dapat dinikmati, mengait..

Siapa peduli?

Sama sahaja - Suuq Libya

Ada Fazilah dan Najah di celah-celah mereka - Suuq Libya


Perjalanan yang mengambil masa 3 hari hampir 100 km ke arah barat Iskandariah berlalu dengan banyak masa di dalam bas berhawa dingin. Sedikit lega, tetapi lebih bersedia untuk menghadapi penangan kepanasan di Siwa, sebuah oasis yang popular dengan penanaman kurma (nakhlah) dan buah tin. Juga terkenal di sini ialah Kota Lama Siwa (Shali Siwa Qadim) dan Mata Air Cleopatra (dikatakan tidak pernah kering).

Tidak mahu berbicara panjang lagi, biarlah gambar-gambar menceritakan semua..

Perjalanan kali ini sebenarnya memberi peluang seluas-luasnya pada saya untuk menghabiskan masa dengan hobi dan kemahiran baru; mengait. Bertemankan 2 batang kait berdiameter 5.0 mm dan segumpal benang kait, saya banyak mencuri masa untuk mengait sambil memerhati pemandangan sekeliling. Saya mula merungkai tabiat-tabiat diri sendiri; cenderung melakukan repetitive job yang progresif dan tidak boleh melakukan aktiviti yang memerlukan konsentrasi semasa dalam kenderaan seperti membaca dan mengait. Sakit kepala. Jenis darah O barangkali..

Supaya saya memerhati perubahan-perubahan panorama di luar kenderaan dan terus-terusan berfikir..

Kota Lama Siwa akhirnya benar-benar menarik perhatian saya dengan tinggalannya yang unik. Jika Kaum Thamud terkenal dengan sejarah memahat gunung, penduduk Siwa dahulukala pula adalah kaum yang terkenal dengan kemahiran menukar sebuah bukit kepada sebuah kota yang lengkap dengan tembok pertahanannya. Bukit dipahat kerana kedudukannya lebih tinggi untuk mendapatkan bayu laut. Bukankah Siwa itu juga kawasan padang pasir yang berkedalaman 18 meter di bawah aras laut?

Taqdir tidak menemukan saya dengan keunikan kota ini sahaja. Para pelawat kota juga menarik perhatian saya. Pelawat yang memerlukan perhatian dan pemahaman dari mereka yang prihatin dan sedar, bahawa manusia jangan melampaui batas. Melampaui batas menampakkan kebodohan dan kejahilan. Jahil dengan adab dan pergaulan. Jahil tidak dapat mentafsir dunia lebih jauh. Jahil membuatkan hati sempit dan kecil. Aduh, bukankah itu cabaran para penyeru jalan kebenaran?

Panorama dari puncak Shali - Shali Siwa Qadim
Tinggalan kota Siwa - Shali Siwa Qadim - Kota Lama Siwa
Langit kosong - Shali Siwa Qadim
hoodsunny dan nakhlah..

Lagi-lagi mereka - 'Ain Cleopatra (Guba)


Mata air yang memberi kebahagiaan? Apa mekanismanya?

Destinasi akhir - Jazirah Fatmas - Siwa


Perjalanan pulang dari Siwa ke Kaherah

Dalam permusafiran kali ini, bukan keindahan itu yang harus dinikmati. Bukan keajaiban yang perlu dikagumi. Bukan kekuatan yang mesti menjadi sebab untuk terus bergerak dan berlari. Bukan!

Tetapi, perjalanan adalah satu siri kehidupan yang tercatat dalam semua kehidupan manusia, supaya manusia menggunakan keupayaan berfikirnya secara maksimum, menggunakan segala pancaindera, untuk kembali mengenali diri dan sedar akan tanggungjawab apabila pulang dari musafir..

..bahawa manusia adalah hambaNya, tiada kuasa walau sedikitpun, dan tugasnya hanyalah berterusan ber'ubudiah pada Dia. Tidak lebih dan tidak kurang dari itu.

..Wallahu'alam..

4 responds:

hoodsunny said...

Mengapa perlu ada gambar saya?? (T_T) nk promote pun jgnla kat sini weh :P

ULFA said...

bestnye,tgok gambar2 pun dah rase best....sumoge kalian berdua kuat dimedan ilmu....

mata air syurga said...

salam..
ya ukhti husna.nice blog..
anapun dh ada blog.ni blog ana-
http://rinduakhirat.blogspot.com
ana pnya blog masih baru.x secntik blog anti.i need some advice from u.
k,take care uf ur IMAN.may ALLAH bless us

sinar_islami said...

Subhanallah cantiknya
bila ye ana nk smpi sana (^_^)