Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."
(Al-Baqarah : 155-156)

29 June 2009

Tahun Ketiga (MBBCh)

Saya lelah sekali. Tahun ini segala kerja menimbun tinggi. Banyak sebab; tidak pandai mengurus masa, tanggungjawab bertambah, kemahiran meningkat dan banyak lagi. Menghantar post pada blog ini juga memerlukan masa. Masa berfikir, masa mengolah, masa menaip (saya belum update lagi speed test, mungkin bertambah, he he he). Alhamdulillah, Allah beri saya kesempatan untuk menulis di sini, bercerita pengalaman dan perasaan yang sekian lama berbuku di minda dek kerana kerja-kerja 'luar-laptop'.



Ketika dan saat ini, saya sedang menunggu keputusan peperiksaan akhir tahun saya. Harapan saya dua, Mumtaz atau dapat meneruskan pengajian ke tahun keempat dengan selain pangkat itu. Tahun lalu, saya selesa dengan 'Taqdir Am' (Keputusan Keseluruhan) Jayyid Jiddan dengan tiga matapelajaran Mumtaz; Histology, Anatomy dan Psychology. Tahun ini pula, saya sukar mengagak keputusan saya. Bukan yang terbaik saya kira. Begitu banyak kesalahan dan kelupaan yang kurang saya ambil perhatian. Kata Nadia, sahabat baik saya yang berbangsa Arab, "Tiada yang dapat mengubah sesuatu melainkan dengan do'a." Sedikit membuat saya tenang bersama pasrah.

Tahun ketiga menyaksikan saya berada dalam keadaan yang penuh kelam-kabut dan tidak tersusun. Tidak seperti ketika saya di tahun dua, kali ini saya kurang bersedia. Dengan hanya 4 subjek pun tidak dapat saya hadamkan sebaiknya; Pharmacology, Parasitology, Microbiology dan Pathology yang peperiksaannya bermula lebih awal dari tahun-tahun yang lain. Benar, mula awal, habis awal, keputusan pun awal. Allah, saya sedikit tersiksa begini!

Tahun ketiga juga menyedarkan saya bahawa pengajian saya sudah menghampiri fasa pertengahan. Kata bahasa Inggeris, Transitional Phase. Saya bakal ke tahun empat, InshaAllah, dan memulakan fasa baru seorang pelajar perubatan; fasa klinikal. Fasa rawatan yang lebih khusus dan terperinci. Ini juga bermakna pengajian saya berbaki 3 tahun lagi. Allah, cepatnya 6 tahun itu!

Tahun ketiga juga memberi peluang kepada saya membuat beberapa konklusi terhadap subjek-subjek yang telah saya pelajari. Konklusi ini lebih kepada beberapa realization saya terhadap subjek-subjek ini. Oh, pengajian ini semakin membuat saya bertambah kagum!

Pharmacology

Hakikatnya matapelajaran ini membentangkan segala ubat-ubatan yang digunakan untuk rawatan segala penyakit. Namun mekanismanya membuatkan saya tersedar, betapa banyaknya receptor yang terdapat dalam tubuh seorang manusia. Bahkan kehadiran pelbagai jenis receptor ini membolehkan para pengkaji farmasi memanipulasi tubuh badan, terutamanya dalam mengawal pertumbuhan kanser. Subhanallah!

Bayangkan, setiap sel yang membina tubuh manusia ini dipenuhi receptor pada lapisan luarnya (cell membrane) yang terpacak dan tertanam. Oh, sedikit menggelikan!

Parasitology

Subjek kedua yang saya gemari selepas Pathology. Bercerita tentang segala makhluk Allah yang mampu menghuni dalam tubuh manusia dan punca pelbagai penyakit. Dari sekecil-kecil protozoa hingga sebesar-besar cacing pita yang berukuran 10 meter. Subjek ini sebenarnya menambahkan kesyukuran saya apabila membaca kenyataan adanya subclinical infection; jangkitan yang tidak menzahirkan sebarang tanda-tanda klinikal (sakit, perubahan sistem badan) kerana imuniti badan yang tinggi. Dan banyak lagi fakta bahawa jangkitan parasit ini hanya berbahaya apabila sistem imuniti berkurang atau hyperinfeksi; jangkitan yang keterlaluan.

Allah, sistem imuniti yang satu ini terlalu berharga! Maka, nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

Microbiology

Saya sedikit terkeliru antara subjek ini dan Parasitology kerana kedua-duanya hampir sama. Kemudian saya mula melihat perbezaannya; subjek ini lebih cenderung kepada parasit yang mikroskopik, yang terlalu halus. Termasuk virus. Bukti Allah Maha Halus hingga perlu dikumpulkan dalam satu subjek yang berasingan dari Parasitology. Allahu Akbar!

Sekadar membuat kejutan. Ketahuilah bahawa tubuh kita sebenarnya dihuni oleh 10 kuasa 14 bakteria yang jumlahnya jauh lebih banyak dari jumlah sel tubuh kita (10 kuasa 13). Dan jumlah itu langsung tidak membuatkan kita rasa tidak selesa apatah lagi jatuh sakit. Malah, dengan nikmat ini kita dengan selesanya melakukan dosa. Are we suppose to behave like this in front of Him when we got to know this fact?

46 interesting slides of Pathology, I love this part!
Pathology

Subjek terakhir dalam jadual peperiksaan tahun ketiga. Subjek yang paling saya gemari. Namun, saya tidak 100% mahir dalam subjek ini. Masih banyak perkara yang saya lupa-lupa. Tanda masih banyak dosa. Subjek kelihatannya merangkumi segala subjek di atas, menerangkan segala penyakit dan perubahan sistem badan kerana perkara-perkara yang dibincangkan oleh subjek di atas. Pathology explains the abnormality of physiology.

Saya menyedari sementelah saya mengulangkaji hampir 600 muka, bahawa setiap sel yang terdapat dalam tubuh ini berpotensi untuk menjadi ketumbuhan atau kanser (tumor). MashaAllah, setiap sel dalam tubuh ini juga hidupan, maka dia juga mengalami perubahan dengan kehendak dan perintah Dia. Tidakkah kita sebenarnya tidak mampu melakukan apa-apa tanpa bantuanNya?

Subhanallah wa Alhamdulillah, subjek yang telah disusun sedemikian rupa memberi peluang supaya saya menyedari betapa penyusunan Allah terlalu hebat. Mulanya Dia susunkan subjek pertama sebagai Pharmacology; subjek yang terpenting dan tersusah, dan merangkumi segala rawatan peyakit. Kemudian, tiba giliran subjek-subjek penyebab penyakit; Parasitology tentang makro-organisma dan Microbiology tentang mikro-organisma. Kemudian Dia tutupkan pula dengan subjek yang menjadi konklusi dan implikasi buat semua subjek tadi iaitu Pathology. Hebatnya Allah!

Sepatutnya tahun ketiga ini saya perlu lebih banyak bersyukur dan bersabar, bukan?

Lantas, patutkah saya membiarkan malas merajai diri saya? Bukankah malas tanda kufur?
Astaghfirullah, Allah, aku hamba lemah. Maafkan aku..

P/S: Doakan saya ya. Ingin Mumtaz Taqdir 'Am. Natijah akan keluar dalam tempoh seminggu lagi.

5 responds:

Atiqah said...

insyaAllah kak husna..benar kata kawan kak husna..hya doa mmpu mengubah segalanya...semoga natijah nnt membawa kak husna lebih kepadaNya..

hoodsunny said...

huhu, sume ada..
cuak... takot.. harap.. tawakkal... pasrah

moga yg terbaik utk kita

(T_T!)

PrinCess DiarieS said...

salam una..
insyaAllah una, kite da usaha dan sekarang tawakal,doa byk2 mg segala yg terbaek itu utk kita, setelah kite telah berusaha dgn sebhabis baek..dn Allah tahu ap yg terbaek utk kita..as u olways said "Allah mmg baik".. :)

sinar_islami said...

:) moga Allah mudahkn shbh2 ku

Acai Corner said...

alhamdulillah. seronok baca post ni. selamat la tu husna naik tahun 4 :)