Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."
(Al-Baqarah : 155-156)

05 June 2009

Marriage = Death

Jangan terkejut. Itu hanya satu pandangan saya entah sejak bila. Itulah fungsi sebenar sebuah blog. Untuk menyatakan pandangan, idea dan kemahiran supaya pandangan manusia itu tertingkat dan sedar. Dan juga setiap manusia itu berbeza.

So, this is my opinion which is subjected to approval and rejection..


Bagi saya, perkahwinan dan kematian itu memerlukan cinta dan cinta memerlukan ikatan. Cinta memerlukan ikatan? Benarkah? Bagaimana ya?

Ya, cinta antara kawan memerlukan ikatan persahabatan. Cinta ibu ayah dan anak-anak memerlukan ikatan kekeluargaan. Cinta antara suami dan isteri memerlukan ikatan perkahwinan. Malah cinta manusia dengan Tuhannya memerlukan ikatan perhambaan. Cinta perhambaan yang akhirnya akan bertemu dengan Tuhannya melalui kematian. Cinta tanpa ikatan bagaimana agaknya? Rapuh bukan? Tanpa makna, tanpa perjanjian malah tanpa ikatan, tidakkah hanya sekadar kata-kata penuh dusta? Benar, cinta itu tidak mengira siapa, tetapi cinta tanpa sebarang ikatan hanyalah perasaan biasa seorang manusia yang tidak mempunyai kuasa untuk menjadi seorang manusia itu hebat dan menjadikan orang lain hebat. Ya, begitulah pandangan saya. Kalau kita benar-benar hendak bercinta dengan sungguh-sungguh, maka wujudkanlah ikatan. Bukan cinta suami isteri sahaja, tetapi wujudkanlah ikatan kehambaan dengan Dia yang lebih berhak diserahkan segala cinta..

Kembali tentang perkahwinan, saya bukanlah orang yang mempunyai pengalaman penuh tentang perkahwinan, tetapi boleh dikatakan saya adalah salah seorang calon untuk perubahan hidup yang satu ini. Dan bagi saya perkahwinan hampir sama dengan kematian. Bukan kerana kedasyatannya tetapi ada persamaanya; bersedia untuk menjadi yang terbaik. Isteri yang terbaik dihadapan suami, dan hamba yang terbaik dihadapan Tuhannya.

Dan perkahwinan-kematian itu hampir sama kerana kedua-duanya adalah antara perubahan-perubahan terbesar dalam hidup. Dari bujang kepada suami atau isteri. Dari bernafas kepada tidak bernafas.

Dan perkahwinan-kematian adalah hampir sama kerana kedua-duanya adalah events yang tidak boleh berpatah balik. Irreversible kalau istilah perubatan. Sudah tentu perkahwinan tidak sedasyat kematian kerana kematian adalah noktah perpindahan alam.

Entah kata-kata siapa yang pernah saya dengar atau baca, "Rumahtangga yang bahagia umpama syurga sebaliknya rumahtangga yang sengsara umpama neraka."

Dan perkahwinan-kematian memberikan saya satu perasaan yang sama; saya takut. Saya belum mampu berhadapan dengannya kerana saya belum bersedia untuk kedua-duanya. Benar, takut sekali, perkahwinan mungkin boleh ditangguh, tetapi kematian? Aduh, takutnya!

Benar, dengan ketakutan ini sebenarnya membuatkan kita lebih bersedia. Persoalannya bagaimana kita bersedia? Adakah persediaan perkahwinan kita lebih hebat dari persediaan kematian kita? Adakah kita menganggap kita akan bertemu dengan pekahwinan dahulu sebelum kematian?

Saya selalu terbaca artikel tentang cinta dan perkahwinan ini bahkan kebelakangan ini saya sering menjenguk blog remaja yang banyak pula berbicara tentang cinta dan perkahwinan. Benar, tentang mendapatkan suami/isteri yang baik, diri sendiri dahulu perlu diperbaiki. Tetapi jarang pula saya terbaca artikel yang mengkaitkan perkahwinan dengan menekankan persediaan kematian pula. Seolah-olah bersedia untuk kahwin itu lebih penting dari kematian. Bahkan berusaha menjadi baik hanya kerana untuk mendapatkan suami/isteri yang baik pula. Sedangkan kedua-duanya adalah hampir sama dan kematian itu jauh lebih perlu kepada persediaan yang lebih rapi dan sempurna!

Kadang-kadang kita tidak sempat bersedia sepenuhnya, kita sudahpun berhadapan dengannya. Tak mengapa, bersedia semampu mungkin..

Sebenarnya, menjadi baik untuk dapatkan suami/isteri yang baik itu tidak salah. Bahkan ia boleh menjadi titik permulaan untuk terus dalam kebaikan. Tapi, apa salahnya andai kita lebih bersedia untuk menghadap Allah yang entah bila tiba masanya. Dan bila sedang bersedia menghadapi kematian sebenarnya menyediakan kita untuk menghadapi perkahwinan kerana di saat itu kita telah berusaha untuk menjadi hamba yang paling baik di hadapanNya. Hamba yang baik dihadapan Allah bukankah orang yang paling baik kepada suaminya/isterinya? Bukankah dia yang paling baik dengan keluarganya, yang paling baik dengan jirannya dan yang paling baik dengan kawan-kawannya? Bukankah contoh hamba Allah yang terbaik adalah Baginda Rasul s.a.w.?

..dan berbekallah kerana sebaik-baik bekalan adalah TAQWA (menjaga diri) dan berTAQWAlah kepadaKu wahai orang-orang yang berakal (yang dapat memikir dan memahaminya)..
Al-Baqarah:197

Benarlah wahyu Allah tentang persediaan-persediaan ini, benar sekali TAQWA adalah bekalan terbaik!

Maka hati yang bagaimanakah akan kita persembahkan pada Allah?

Takut sekali, saya belum bersedia untuk kedua-duanya! Ampunkan aku Ya Allah, Astaghfirullah..

..A thought in the middle of summer..

11 responds:

hood@sunny said...

hmm, kupasan menarik..
btul2

marriage may b is not my call yet, currently..
but death?
it's everyone's call..

takot jugak~ huhuhu
justeru?

Husna Sani said...

both are not ur call coz u are not dying, yet..

hoodsunny said...

our call lah, sbb sume org akan mati..
tp x tau bila je..

hahha, mai gaduh sini plak~

komen dari org yg ske komen kat sini :D

eunsuh_88 said...

ish2 hal rumah tangga balek gado kt rumah la..haihhh

sinar_islami said...

salam persediaan buat semua...
syabbaassssssss berjaya wat artikel yg menarik...
stakat ni ana tk pandai la nak kupas mengupas bab perkahwinn ni..
kematian blh lagi ^-^

:( kematian itu juga keresahan yg berpanjgn..ayuh bukak mata..kita selalu leka...

perkahwinan pun bukan mudah..dok ckp pasal pelamin ja (walaupun nanti tak de kot) isu lampin pun kena..apatah lagi dosa pahala suami isteri anak2 pun Allah ambik kira...wallahu3alam..

Husna Sani said...

to hood sunny,
sape gado?
adess,

to sinar islami,
yup betul2,
kahwin x mudah, tp tula antara saham untuk akhirat terbesar!
hu~

P/S: kawen nnti jgn lupa jemput sye, org 1st tau!

Anonymous said...

i got bored and start clickin every single link i can find, so here i am. what a coincidence this is because this article of yours got me thinking. it adds another perspective and angle of view, if u catch my drift. hell i never linked marriage with death, at least not the way u did. btw nice work sis so keep it up !!!

Husna Sani said...

to anonymous
thank you,
alhamdulillah,
that giving me a sign that ur brain works, he he he, just kidding..

Safi ArRahman said...

Salam una, tzkirah yg bmakna n sgt myentuh hati.

memang benar ana pun perasan kbykn blog hangat mbincangkn tntang cinta n pkahwinan. bile topic ini byk dbicarakn tkot2 kt jd lara, cinta dunia n tkot mati. nauzubillahi min zalik...

minta Allah pelihara kt n mati dlm husnul khatimah.

I ask forgiveness from ALLAH & to HIM I will return.

harlym said...

another two tumbs up.
my brain works again. hehe

harlym said...

tersilap eja thumbs..