Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."
(Al-Baqarah : 155-156)

28 January 2013

The Wanted Understanding

Menjelang bulan-bulan terakhir di Mesir memberi banyak peluang kepada saya untuk menemui beberapa jawapan kepada persoalan-persoalan hidup yang sering berlegar di ruang fikiran. Saya sedar, persoalan-persoalan yang tidak terjawab sebelum ini adalah disebabkan kurang matang ; kekurangan diri saya yang tidak cuba berfikir lebih jauh, kurang pengalaman, kurang ilmu dan mudah merasa cukup. Dari sinilah saya menyedari betapa berkuasanya tempoh masa untuk menjadi matang ; iaitu salah satu faktor dari 6 faktor lain yang digariskan oleh Imam Syafie sebagai syarat mendapatkan ilmu.


(Kecerdikan, Penjagaan, Bersungguh-sungguh, Menyampaikan, Petunjuk Guru, Tempoh Masa)

(Zaka2, Hirs, Ijtihad, Bulghah, Irsyad Al-Ustaz, Tuul Az-Zaman)

Habit #5 : Seek First To Understand Then To Be Understood

Saya suka mengaitkan kehidupan dan fitrah manusia dengan segala cerita manusia di dalam Al-Quran. Berkaitan dengan Tabiat Ke-5 tulisan Stephen Covey dalam The 7 Habits of Highly Effective People, saya juga suka merujuk kembali tabiat Nabi Ibrahim dan Nabi Musa dalam mencari hakikat bertuhan dan mempercayai kewujudan Tuhan. Begitu juga dalam cerita lelaki yang ditidurkan (Al-Quran menggunakan kalimah 'dimatikan') selama 100 tahun dalam Surah Al-Baqarah : 259.

Langkah untuk cuba memahami memerlukan masa dan pemerhatian serta usaha yang berterusan. Walaupun inilah langkah pertama dalam mengenali Rabb sekalian alam, masih sedikit yang membuat keputusan untuk memulakan langkah ini. Bahkan lebih ramai yang mengikuti sikap Bani Israel yang 'minta difahamkan' ketika mereka meminta Nabi Musa membina berhala sembahan untuk mereka demi memenuhi kemahuan mereka 'mahu bertuhan'.

Berkenaan perkara ini, saya sudah lama menimbulkan persoalan ini dan sebenarnya telah lama berjumpa jawapannya dalam sebuah hadis sahih (Riwayat Muslim). Benarlah, tidak ramai yang mahu mengikuti jalan-jalan kebaikan dan kebenaran kerana jalan itu penuh dengan segala ujian dan usaha keras. Sebaliknya, jalan-jalan keburukan dan kejahilan terbentang luas dengan segala comfort zones yang ada. Bukankah sifat untuk mendapatkan ilmu itu sendiri memerlukan pengorbanan sebanyak-banyaknya? Mana mungkin dengan sekadar tidak berbuat apa-apa akan memberi kita sesuap nasi secara berterusan? Dan jangan lupa juga, mana mungkin mendapat Syurga jika bersenang-lenang menuruti hawa nafsu, kan?

حفت النار بالشهوات و حفت الجنة بالمكاره
Neraka itu dikelilingi syahawat (perkara-perkara yang disukai oleh nafsu) dan Syurga itu dikelilingi dengan perkara-perkara yang dibencinya.

Ada perbezaan antara fitrah dan hawa nafsu. Ada perbezaan antara mengikut kehendak fitrah dan memenuhi hawa nafsu. Aduh, seronok betul apabila setiap persoalan hidup dijawab dengan sangat baik oleh ayat-ayat Al-Quran dan Hadis Baginda Rasul SAW. Mengapa kita masih bersikap tidak tahu atau sebenarnya kita malas ambil peduli yang akhirnya kita memberi alasan keliru sedang segala kebenaran terbentang depan mata? Seek first to understand then to be understood. Jadilah orang yang mampu mempengaruhi dan memotivasi diri sendiri.

Cara Berfikir Yang Betul dan Kefahaman Yang Dikehendaki

Kefahaman lahir dari cara berfikir yang betul. Cara berfikir yang betul lahir dari ketetapan perasaan hati dan juga keimanan. Oleh itu, cuba kita koreksi semula, dari arah manakah cara berfikir dan kefahaman kita lahir. Adakah dari kehendak hawa nafsu, dari fitrah atau dari petunjuk Al-Quran dan As-Sunnah? Adakah setiap persoalan hidup kita, jawapannya dimulakan untuk memuaskan hati sendiri dan demi membuat diri selesa atau mengambil kira dengan teliti segala perintah dan suruhan Allah SWT? Adakah kehidupan kita sendiri terarah demi kepuasan diri atau dengan sepenuh harap Allah redha dengan segala perbuatan kita?

Saya sebenarnya kesal dengan cara berfikir yang diterapkan oleh fenomena dunia hari ini di mana segala keputusan manusia ditentukan oleh nilai manusia yang lain. Kita dilabel mulia atau hina dengan cara berpakaian, cara bercakap, jumlah material yang dimiliki bahkan parti politik mana yang kita undi. Bahkan saya pernah terjumpa seorang yang menegur golongan-golongan berpurdah atau berkopiah kerana mengumpat dengan tambahan,"jangan salahkan saya kalau saya tidak boleh jadi baik kerana fitnah yang dibawa oleh golongan-golongan ini". Apakah nilai kehidupan kita? Apakah pillar atau dasar cara pemikiran kita untuk menjadi baik? Adakah kita memperbaiki diri kita hanya kerana mahu dipandang baik oleh orang lain?

Cara berfikir yang betul dan kefahaman yang benar hendaklah selari dengan apa yang dikehendaki oleh Allah kerana hakikatnya Syurga dan Neraka bukan milik kita. Betapa dua elemen ini terlalu penting hingga kita desperately memerlukan ilmu untuk mengetahui adakah setiap tindakan dan keputusan kita sesuai dengan kehendak Allah SWT. Dari sinilah akan lahir manusia yang tidak mencaci orang, manusia yang amanah, manusia yang tidak mudah dipengaruhi dengan unsur-unsur negatif dan tidak mudah keliru dengan segala situasi dunia. Apa yang baik itu adalah apa yang dikatakan baik oleh Allah dan yang buruk itu adalah apa yang dikatakan buruk oleh Allah. Mengapa perlu mengaitkan pakaian atau parti politik dengan kebaikan atau kesolehan seseorang? Tidakkah Taqwa nilai universal kita?

Generalization of The Specific

Saya memahami bahawa mengambil segala yang baik dari pemikiran Barat adalah tidak salah, bahkan Islam menganjurkan umatnya untuk terus menerus membaca dan mempelajari segala yang baik untuk mengenal deen dan memberi manfaat kepada yang lain. Malangnya, kenyataan ini sering disalah tafsirkan kerana kita tidak memahami apakah perbezaan antara mempelajari ilmu Barat sebagai ilmu natural dan mempelajari ilmu Barat untuk menggantikan Syari'ah Islamiyyah yang sedia ada. Akhirnya, kita memukul rata dalam mempelajari ilmu Barat lantas meninggalkannya terus semata-mata kerana ia datang dari Barat.

Saya tidak menyalahkan kebanyakan masyarakat yang membuat generalization kerana ia sedikit sebanyak telah memandu golongan yang kurang faham dan keliru untuk membuat keputusan. Bahkan saya mengakui, ilmu Barat yang ketandusan unsur Aqidah dan panduan Nabawiyyah sebenarnya mempunyai pengaruh yang besar dalam mengimplitasikannya. Ditambah lagi dengan kuasa media massa, sesiapa sahaja yang mengambil cara hidup Barat lebih dilihat maju, moden dan terkehadapan. Tidak salah untuk menceduk ilmu dan hasil kajian mereka sebagai satu ilmu natural yang dimasukkan dalam disiplin setiap pelajar kehidupan. Namun demi untuk hari penentuan Syurga dan Neraka, biarlah ilmu itu diletakkan nilainya dengan Wahyu dan petunjuk kenabian.

Fenomena generalization of the specific matter ini mungkin telah dikaji oleh para sarjana dengan segala istilah-istilah yang telah dibincangkan secara panjang lebar. Namun bagi saya yang serba kurang ini, cukuplah tulisan Dr. Muhammad Nur dalam bukunya Prophetic Parenting menerangkan secara ringkas dan mudah perbezaan pendidikan Barat dan pendidikan cara Rasul SAW. Beliau menulis buku itu dengan penuh kefahaman dan percaya bahawa Islam adalah cara hidup terbaik tanpa mengetepikan kajian-kajian pendidikan manusia yang dilakukan oleh Barat. Cara belajar seperti inilah yang kita mahu. Cara berfikir seperti inilah yang diterapkan di dalam Al-Quran dan inshaAllah yang dikehendaki oleh Allah SWT.

Falsafah Herbalife

Isu Herbalife adalah isu spesifik, oleh kerana itu ia perlu dinilai secara spesifik dan neutral. Bukan tidak banyak yang mengkritik Herbalife semata-mata busines ala skema piramid (pyramid scheme) dan Multi Level Marketing (MLM) bahkan saya sebenarnya telah membaca dengan begitu teliti kritikan berhalaman 300 lebih yang dibentangkan oleh Bill Ackman terhadap segala kelemahan yang dimiliki oleh Herbalife.

Seperti Mr. Ackman, saya menulis kebaikan Herbalife kerana bergantung kepada kondisi terkini saya sedang beliau dilihat pro-kapitalis dalam tulisannya. Dan akhirnya Herbalife telah memberi ruang untuk saya menguji kefahaman dan cara berfikir saya yang mungkin berbuih-buih jika tulisan di atas dibacakan. Hehe

Jika ada artikel bertajuk 'Orang Miskin Mangsa Syarikat Herbalife', suka saya alihkan kepada tajuk 'Masyarakat Mangsa Generalization MLM'. Kerana fenomena generalization ini, ramai yang masih tidak dapat menyedari segala peluang disediakan oleh Herbalife semata-mata kerana konsep MLM yang diketengahkan. Alangkah malangnya masyarakat jika konsep lain yang diketengahkan oleh Herbalife langsung tidak diberi perhatian seperti pemakanan sihat yang juga merupakan jawapan kepada kerisauan saya kepada stail pemakanan rakyat Malaysia hari ini. Malaysia terlalu mewah dengan makanan maka makanan yang sihat adalah solusi terbaik kepada masalah Kencing Manis dan Darah Tinggi disebabkan tidak tahu cara makan dengan baik ! Itu baru bicara soal makanan, belum soal keimanan. Mungkin hanya sakit dan kematian telah menjadi pendidik keimanan terbaik zaman ini..

Kerisauan saya terhadap cara makan rakyat Malaysia (termasuk saya dan keluarga) telah lama. Kerisauan ini hadir bersama-sama keengganan sesetengah ibu bapa untuk mengambil vaksinasi selepas dimomokkan oleh beberapa statistik terpencil yang tidak diperakui oleh para doktor. Ditambah lagi dengan idea homeopathy yang melarang pengambilan sebarang antibiotik dan ubatan lain ketika serangan. Saya tidak menyalahkan semua idea ini, bahkan saya banyak membaca tentangnya kerana cuba mencari solusi pemakanan yang terbaik.

Mungkin terlalu awal untuk saya memberi pujian kepada Herbalife ditambah lagi kondisi saya yang mudah dipengaruhi dan saya sendiri belum benar-benar menyertai sistem Herbalife secara penuh. Namun demi bersikap adil selepas banyak kritikan yang diberikan terhadap Herbalife, suka saya tulis, sistem yang digunakan oleh Herbalife membuka lebih banyak jaringan kepada seluruh manusia agar terdidik dengan kefahaman tentang stail pemakanan yang sihat. Jika produk yang baik ini sekadar dijual dengan harga yang murah, sekadar ditayang di rak-rak peragaan menunggu orang membeli selepas promosi yang dasyat, nescaya hilanglah nilai produk itu sendiri. Siapa yang mahu follow-up perkembangan istiqamah kita? Siapa yang akan menerangkan tata-cara pemakanan produk secara sihat dan betul? Bukankah sesuatu yang baik itu memerlukan usaha dan susah payah untuk mendapatkannya? Oh, ini membuatkan saya teringat kepada seseorang. Hehe

Selain dari cara Herbalife menyediakan rangkaian dan sistem yang berkesan, saya juga tertarik dengan pendekatan Herbalife yang tidak menghalang penggunanya mengambil ubat-ubatan lain bahkan mengatasi penyakit daripada dasarnya ; cara makan dan nutrisi sel. Bak kata coach, bukan supplement, tapi replacement. Yang paling penting penjagaan makanan. Kerana kegemukan dan kekurangan nutrisi menyebabkan badan tidak dapat berfungsi secara optimum. All conditions applied, kerana manusia itu berbeza-beza reaksi tubuh badannya. Kerana hakikatnya kuasa penyembuhan adalah kuasa mutlak Allah SWT.

Benarlah, bak kata cerdik pandai masa kini ; saya lebih nampak Islam pada orang Barat, tetapi saya tidak nampak Islam pada orang-orang Islam di masa ini. Islam adalah penyelesaian kepada semua masalah kehidupan, kerana Islam menyediakan gizi lengkap kehidupan melalui petunjuk Al-Quran dan As-Sunnah. Bukan hanya menyembuhkan simptom-simptom masalah sosial, tetap menyembuhkan penyakit hati, cara berfikir dan memberi petunjuk untuk mendapat kefahaman yang dikehendaki. The same thing I've seen in Herbalife. Just keep believing and stand up for truth. Only for Allah's sake.

Wallahu'alam.