Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar: (Iaitu) orang-orang yang apabila mereka ditimpa oleh sesuatu kesusahan, mereka berkata: "Sesungguhnya kami adalah kepunyaan Allah dan kepada Allah jualah kami kembali."
(Al-Baqarah : 155-156)

17 June 2009

Maafkan Saya, Maafkan..

Dalam jangkamasa sebulan exam final ini berbagai perkara berlaku. Sahabat saya dari Malaysia datang ke Mesir (spesifically Cairo) dalam tempoh sebulan juga untuk praktikal Bahasa Arab. Lebih awal lagi, cikgu Bahasa Melayu saya meninggal dunia ketika saya sedang menghadapi kertas Pharmacology. Dan seorang lagi sahabat seperjuangan saya (boleh baca banyak tentangnya di sini) juga meninggal dunia diikuti dengan Ustaz Fathi Yakan, penulis buku terkenal, Maza Intima' Al-Islam (boleh membaca versi bahasa melayunya di sini). Kemudian saya tidak dapat menemani dan membelanja sepupu saya yang datang untuk peperiksaan di Mesir bahkan langsung tidak sempat meluangkan masa untuknya.

Kelima-lima perkara benar-benar menyedihkan saya. Pertama sedih kerana saya tidak dapat menemani sahabat saya berjalan-jalan sekitar Mesir dan membantunya belajar lebih banyak tentang Mesir. Kedua saya sedih kerana dunia semakin kehilangan orang-orang soleh. Yang tinggal hanyalah mereka yang takut mati dan malas memperjuangkan Islam apatah lagi komited dengan kerja-kerja Islam. Saya mungkin dalam golongan itu juga. Kesedihan yang kedua ini sebenarnya bersama dengan satu perasaan lagi; GERAM. Geram dengan diri sendiri dan siapa sahaja yang selalu melakukan kesalahan dan dosa tapi tak sedar-sedar.

Apa yang orang kisah dengan perasaan saya kan? Biarlah, blog pun gunanya untuk luahan perasaan. Cara memberitahu kepada orang lain dengan cara yang lain jika kita tidak pandai berkata-kata atau andai berkata-kata meyakitkan atau menyedihkan hati..



Benarkah pelajar perubatan begitu sibuk? Benarkah pelajar perubatan tidak sempat bersosial? Benarkah pelajar perubatan hidupnya hanya dengan buku-buku, pen dan kertas? Benarkah begitu?

Pertanyaan ini membuatkan saya tersenyum. Benar pelajar perubatan sibuk. Sibuk dengan kelas 5 hari seminggu dari jam 8 petang hingga 2 petang, kuiz setiap minggu dan assignment, silibus pengajian yang menuntut ulangkaji secara konsisten (kerana terlalu banyak dan berat!) dan bertambah-tambah lagi bila terlibat dengan tugas-tugas persatuan.

Tetapi saya tidak bersetuju dengan kenyataan ini secara total. Kenapa? Kerana ada di antara pelajar-pelajar perubatan yang sempat men'khatam' puluhan episod cerita cinta korea, jepun tak ketinggalan juga melayu. Bagaimana mereka mempunyai masa yang sebegitu banyak? Jawapan itu saya tidak ada dan saya tidak mahu berbicara tentang itu. Ketuk minda, tanyalah fikiran.

Post saya kali ini lebih kepada memohon maaf. Saya memohon berjuta-juta kemaafan terlebih dahulu kepada sepupu saya, Abu Dzar kerana tidak dapat meraikan kedatangannya di sini. Sudahlah pelbagai cabaran yang dilaluinya ketika berada di sini, satupun saya tidak bantu. Jika alasan masih boleh diterima, maka kerana examlah saya tidak dapat mengosongkan masa dan membelanjai anda. Subjek tahun ketiga dan yang terakhir ini terlalu mencabar dan perlu ulangkaji tahap tertinggi. Maafkan..

Bila lagi akan saya bertemu dengan saat itu?

Kemudian kepada kedua sahibah saya di ARMA (Malaysian Hall), Kak Aisyah dan Sarah Izham. Maafkan saya tidak dapat meluangkan masa untuk berjalan-jalan melihat istimewanya Mesir. Saya tahu Mesir terlalu mundur dan kucar kacir dari Malaysia, tetapi negara inilah yang berjaya melahirkan 4 orang penerima Anugerah Nobel. Malaysia? Tak ada seorangpun. Kerana itulah Mesir sebenarnya ada mutiara yang tidak dapat dilihat dengan mata fizikal sahaja. Maafkan saya kerana tiada masa untuk menunjukkan semua itu..

Ketika cuba untuk terbang, namun hanya dengan tremco sahaja yang mampu..

Buat sahibah-sahibah yang masih di sini, terutamanya Nawwar dan Shanuh yang sangat sabar, ana memohon maaf kerana tidak dapat meluangkan masa yang banyak untuk antuma. Kepada Nawwar, ana tidak pandai lagi menyusun masa tambah lagi bila ditaklifkan sebagai TP, maka ana menjadi terlalu kelam kabut. Tetapi, saat-saat bersembang masalah dengan Nawwar adalah saat-saat yang paling ana rindui kerana ketika itu ana rasai betapa masalah itu dirasai bersama anti. Terlalu dirasai! Kepada Sha, anti kehilangan seseorang yang sangat hampir dan terlalu soleh, maafkan ana sebab tidak dapat berada di sisi Sha ketika saat itu. Ana harapkan antuma berdua terus tabah dan jangan lemah. Kita masih ada Allah kan?

Saya mengakui saya sibuk dengan pelajaran dan tugas saya. Saya mengakui saya tidak pandai mengatur masa. Saya mengakui saya terlalu lemah menguruskan semua itu, maafkan saya. Saya cuba melakukan yang terbaik dan saya cuba untuk menyelesaikan masalah diri saya namun hasilnya tidak sebaik yang diharapkan. Maafkan saya dan doakan agar saya terus tabah dan lebih tersusun hidup. Mungkin selepas semua tugas selesai, saya cuba untuk terus memperbaiki diri saya. Nafsu perlu dilawan lagi, mungkin..

Betullah, saya hanya seorang hamba..

Mungkin waktu saya kurang keberkatannya, apa yang perlu saya lakukan?

..Ana Asifah wa Astaghfirullah..

P/S: Saya tidak mahu menjadi seperti munafiq, ibarat tin kosong, bunyinya bukan main, tapi isinya tiada.. (Surah Al-Munaafiquun)

1 responds:

hoodsunny said...

botol ubat yg kosong,
bukan boleh memberi rawatan dan kesembuhan malah mendapat kekecewaan.

ustur 3uyuubana ya rabb
ighfir zunuubana ya ghafir..